FORMASI 1 Juta PPPK Guru DINILAI Hanya untuk Selesaikan Honorer Swasta, Ketum Honorer Sampaikan ini ke Nadiem, TEGAS!
CopyAMP code

FORMASI 1 Juta PPPK Guru DINILAI Hanya untuk Selesaikan Honorer Swasta, Ketum Honorer Sampaikan ini ke Nadiem, TEGAS!

Minggu, 02 Januari 2022




Gurubisa.com - Ketum DPP Forum Honorer Nonkategori Dua Indonesia (FHNK2I) Raden Sutopo Yuwono mempertanyakan program satu juta PPPK guru. Apakah program tersebut untuk menyelesaikan masalah honorer di sekolah negeri atau memasukkan guru swasta.



"Saya kok tergelitik untuk bertanya kepada Mas Nadiem (Mendikbudristek Nadiem Makarim). Sebenarnya satu juta PPPK guru ini untuk honorer negeri atau swasta ya," kata Sutopo kepada JPNN.com, Senin (3/1).



Menurut Sutopo, jika untuk mengangkat guru honorer negeri menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) maka sistemnya bukan malah menguntungkan peserta besertifikasi pendidik (beserdik).



Dia menyebut Ppeserta beserdik yang didominasi guru swasta mendapatkan afirmasi kompetensi teknis 100 persen atau 500 poin. Sebaliknya guru honorer negeri afirmasinya hanya 75-125 poin. Sementara lama pengabdian tidak diperhitungkan dalam pemberian afirmasi.



"Perbedaannya jauh makanya kami kok merasa program satu juta PPPK guru ini bukan untuk guru honorer negeri," terangnya.



Bukti lainnya ialah sistem seleksinya. Memang, kata Sutopo, guru honorer negeri diberikan kesempatan tiga kali tes. Namun, seleksi yang benar-benar diproteksi hanya tahap 1. Untuk seleksi PPPK guru tahap 2 dibuat terbuka.



Guru honorer negeri tanpa afirmasi harus berhadapan dengan peserta beserdik yang nilai tabungannya 500 poin. Andai guru honorer negeri diberikan afirnasi kompetensi teknis 50%, Sutopo optimistis banyak yang bisa bersaing dengan guru swasta.



"Sesuai data yang kami himpun, guru honorer negeri banyak yang lulus passing grade. Nilai teknis murni mereka di atas 200 poin, sedangkan guru swasta banyak di bawah 100 poin," ucapnya.



Itu sebabnya Sutopo berharap pada seleksi PPPK guru tahap 3, sistemnya diubah. Kalau tidak diubah, lagi-lagi formasinya akan dikuasai guru swasta.



"Guru honorer cuma jadi penonton lagi," pungkas Sutopo. (esy/jpnn)



Sumber : jpnn.com



Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat