Ketua Komisi X DPR Bersurat ke Kemendikbud Ristek, Minta Guru Honorer K2 Diangkat Jadi Guru PPPK
CopyAMP code

Ketua Komisi X DPR Bersurat ke Kemendikbud Ristek, Minta Guru Honorer K2 Diangkat Jadi Guru PPPK

Sabtu, 27 November 2021


Gurubisa.com - Ketua Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Syaiful Huda mengaku telah bersurat ke Kementerian Pendidikan, Kebudyaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) agar guru-guru honorer yang masuk kategori-2 (K2) dapat langsung diangkat menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). 


Huda mengatakan, guru-guru honorer yang sudah senior dan mengabdi lama mesti lebih dimudahkan dalam seleksi guru PPPK tahap kedua dan ketiga mendatang. 


"Kami sudah bersurat, Bu Kamsini, kepada Kemendikbud supaya teman-teman yang masuk kategori K2 yang sudah ikut seleksi kemarin dan sudah lolos passing grade, kami minta ada kebijakan khusus untuk langsung diangkat menjadi pegawai PPPK," kata Huda dalam acara diskusi yang disiarkan akun YouTube MNC Trijaya, Sabtu (27/11/2021). 


Kategori II adalah status bagi guru honorer yang penghasilannya tidak dibayarkan APBD atau APBN. 


Huda menilai, Mendikbud Ristek Nadiem Makarim belum sungguh-sungguh berpihak kepada nasib guru honorer berkaca dari sedikitnya afirmasi yang diberikan pada seleksi guru PPPK. 


"Baru di akhir-akhir ketika kami minta agak keras supaya pengumuman ditunda dan kami minta ada penambahan nilai afirmasi, baru akhirnya direspon oleh Kemendikbud, itu juga tidak seberapa," kata Huda.


Ia berpandangan, Nadiem selama ini terkesan mengutamakan persoalan kualitas guru tanpa memperhatikan guru-guru yang sudah lama mengabdi sebagai pendidik. 


Padahal, menurut Huda, guru-guru yang sudah ada sekarang sebetulnya memiliki kelebihan ketimbang guru-guru yang baru lulus, yakni punya pengalaman mengurus peserta didik. 


"Di mata saya menjadi seorang guru bukan hanya urusan kemampuan, knowledge yang lebih, pengetahuan yg lebih, tapi keteladanan dan komitmen pengabdian itu yang melebihi segalanya," kata dia. 


Huda berpendapat, Kemendikbud Ristek semestinya berkoordinadi dengan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi serta Badan Kepegawaian Negara agar semua guru honorer yang sudah lama mengabdi atau guru honorer Kategori-2 (K2) diangkat sebagai guru PPPK. 


Setelah diangkat, barulah menjadi kewajiban Kemendikbud Ristek untuk meningkatkan kompetensi dan kualitas guru-guru tersebut. 


Sebanyak 173.329 guru honorer telah dinyatakan lolos ujian seleksi pertama PPPK Guru 2021. Para guru honorer tersebut akan segara diangkat menjadi guru aparatur sipil negara (ASN) PPPK 2021. 


"Saya mengucapkan selamat kepada 173.329 guru honorer yang sekarang sudah mendapat formasi dan akan diangkat menjadi PPPK. Ini merupakan salah satu angka terbesar, jadi ini adalah hari historis untuk kita semua, dan ini baru ronde pertama," kata Nadiem dalam Pengumuman Hasil Seleksi Kompetensi Guru ASN PPPK secara daring pada 8 Oktober lalu. 


Nadiem menyampaikan bahwa masih masih ada ronde kedua dan ketiga di tahun 2021. Tahun depan pun, ujar dia, masih akan ada ronde-ronde lagi untuk para guru honorer agar bisa diangkat menjadi PPPK. 


“Kepada para peserta yang belum lulus, jangan berkecil hati. Tetap semangat karena ujian seleksi kesempatan kedua dan ketiga masih sangat terbuka. Fokuskan energi dan konsentrasi untuk berusaha lebih baik lagi,” ujar Nadiem.


Sumber : https://nasional.kompas.com/


Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.