KemenPAN-RB Sampaikan Kabar Gembira, KUOTA CPNS dan PPPK Tahun Ini Resmi BERTAMBAH, Inilah Perinciannya
CopyAMP code

KemenPAN-RB Sampaikan Kabar Gembira, KUOTA CPNS dan PPPK Tahun Ini Resmi BERTAMBAH, Inilah Perinciannya

Rabu, 24 Agustus 2022


Gurubisa.com - Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB) telah menetapkan kebutuhan ASN nasional 2022. Penetapan tersebut tertuang dalam KepmenPAN-RB Nomor 264 Tahun 2022.


Asisten Deputi Perancangan Jabatan, Perencanaan dan Pengadaan Sumber Daya Manusia Aparatur KemenPAN-RB Aba Subagja mengatakan formasi calon pegawai negeri sipil (CPNS), pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) guru dan nonguru, untuk tahun anggaran 2022 sebanyak 1.200.429.


Angka tersebut mengalami penambahan dibandingkan dengan laporan Pelaksana Tugas MenPAN-RB Mahfud MD dalam rapat kerja dengan Komisi II DPR RI pada 28 Juni 2022 lalu. 


Mahfud MD dalam raker tersebut menyampaikan kuota ASN secara nasional sebanyak 1.086.128. Formasi tersebut terdiri atas PPPK pusat 93.553, daerah 942.257.


Selain itu, terdapat 8.941 formasi CPNS dari jalur sekolah kedinasan. Kemudian, formasi CPNS dan PPPK untuk Papua maupun Papua Barat sebanyak 41.376.


"Ada penambahan formasi ASN khususnya PPPK setelah kami meminta pemda mengajukan usulan formasi, meskipun ada juga yang menolak. Namun, setelah didemo honorer baru mengajukan usulan," terang Aba Subagja, Rabu (24/8).


Adapun rincian formasi CPNS, PPPK guru dan nonguru tahun ini adalah sebagai berikut:


1. Pusat sebanyak 95.324, terdiri dari:


- Guru, 50 ribu


- Dosen, 15 ribu


- Nakes, 7 ribu


- Jabatan teknis, 23.324


2. Daerah sebanyak 1.054 276 terdiri dari:


- Guru, 758.018


- Nakes, 255.249


- Jabatan teknis, 41.009


3. Sekolah kedinasan (CPNS) sebanyak 8.941


4. Papua dan Papua Barat sebanyak 41.888 terdiri dari:


- PPPK dan CPNS Papua, 28.895


- PPPK dan CPNS Papua Barat, 12.993.


Dengan ditetapkannya kuota ASN PNS maupun PPPK, otomatis tidak ada lagi penambahan formasi lagi. "Sejumlah daerah meminta formasi kami tolak karena sudah melewati batas waktu," tegas Aba Subagja. (esy/jpnn)


Sumber : jpnn.com

Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.