SEGERA DIBUKA, Ini Syarat Daftar PPPK 2022, Kuota 1.035.811 untuk 8 Formasi, Cek Disini
CopyAMP code

SEGERA DIBUKA, Ini Syarat Daftar PPPK 2022, Kuota 1.035.811 untuk 8 Formasi, Cek Disini

Sabtu, 16 Juli 2022


Gurubisa.com - Pemerintah telah menetapkan jumlah formasi di Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) tahun 2022 ini.


Ada sebanyak 1.035.811 dibutuhkan untuk formasi PPPK tahun 2022 dengan perincian:


- Formasi guru di pemerintah daerah: 758.018


- Formasi PPPK fungsional non guru: 184.239


- Formasi PPPK guru di pemerintah pusat: 45.000


- Formasi jabatan teknis lain: 25.554


- Formasi dosen (Kemendikbud/Kemenag): 20.000


- Formasi dokter/tenaga kesehatan di bawah Kemenkes: 3.000


- Formasi CPNS Sekolah Kedinasan 2022: 8.941


- Formasi CPNS dan PPPK 2022 bagi Papua dan Papua Barat: 41.376.


Nah, sambil menunggu jadwal ditetapkan, yuk kita lihat syaratnya:


PPPK Guru


Pada PPPK Guru 2022 ini ada 3 kelompok yang bisa mendaftar berdasar Permenpan-RB 20/2022.


1. Pelamar Umum


- Lulusan PPG yang terdaftar di dalam database kelulusan PPG Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).


- Tercatat di Dapodik.


2. Pelamar Prioritas


Prioritas I:


- Tenaga honorer eks kategori II (THK-II) yang memenuhi nilai ambang batas pada seleksi PPPK Guru 2021.


- Guru non-ASN yang memenuhi nilai ambang batas pada seleksi PPPK Guru 2021.


- Lulusan PPG (Pendidikan Profesi Guru) yang memenuhi nilai ambang batas pada seleksi PPPK Guru 2021.


- Guru swasta yang memenuhi nilai ambang batas pada seleksi PPPK Guru 2021.


Prioritas II


- THK-II


Prioritas III


- Guru non-ASN sekolah negeri yang terdaftar di Dapodik dan masa kerjanya minimal 3 tahun.


Berikut syaratnya:


1. Syarat Umum


- Pelamar merupakan Warga Negara Indonesia (WNI)


- Tidak pernah dipidana karena melakukan tindak pidana dengan pidana penjara 2 tahun atau lebih, berdasarkan keputusan dari pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.


- Tidak pernah diberhentikan secara hormat berdasarkan permintaan sendiri atau secara tidak hormat sebagai PNS, PPPK, TNI, anggota Kepolisian RI, atau pegawai swasta.


- Usia pelamar minimal 20 tahun dan maksimal 59 tahun saat mendaftar.


- Bukan anggota atau pengurus partai politik, maupun terlibat politik praktis.


- Sehat jasmani dan rohani sesuai dengan syarat jabatan yang dilamar.


- Mempunyai sertifikat pendidik dan/atau kualifikasi pendidikan minimal sarjana atau D4 sesuai syarat.


- Syarat lain sesuai kebutuhan jabatan


2. Syarat Khusus Untuk Pelamar Disabilitas


- Pelamar wajib menyertakan video singkat yang memperlihatkan kegiatan sehari-hari dalam melakukan tugas sebagai pendidik.


- Surat keterangan dokter rumah sakit pemerintah/puskesmas yang menjelaskan jenis dan derajat disabilitas.


- Persyaratan yang disebutkan di atas wajib diverifikasi Panitia Seleksi Instansi Daerah. Pihak panitia juga bisa melakukan konsultasi kepada dokter spesialis kedokteran okupasi dan/atau tim penguji kesehatan.


PPPK Kesehatan


Pemerintah akan mengangkat tenaga kesehatan yang bukan Aparatur Sipil Negara (Non ASN) menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) disaat masih kurangnya jumlah tenaga kesehatan terutama di Puskesmas dan Rumah Sakit Pemerintah Daerah.


Lebih dari 200 ribu tenaga kesehatan Non ASN, seperti tenaga honorer, diharapkan dapat beralih status menjadi PPPK tahun ini dan tahun depan seiring dengan mulai berlakunya aturan pemerintah yang menghentikan perekrutan pegawai honorer di 2023.


Tenaga kesehatan Non ASN yang akan beralih status antara lain tenaga kontrak/honorer Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota, kontrak/honorer BLUD, kontrak dengan DAK Non Fisik (BOK), PTT dan sukarelawan yang bekerja pada fasilitas kesehatan milik Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota yang selama ini didayagunakan untuk mengisi dan memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di daerah.


Adapun kriteria Tenaga Kesehatan Non ASN yang diprioritaskan untuk Formasi PPPK Tahun 2022 adalah sebagai berikut:


• Termasuk dalam 30 Jenis Jabfung Kesehatan sesuai Perpres 38/2020


• Bekerja pada fasilitas kesehatan milik Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota dengan status Non ASN


• Latar Belakang Pendidikan: minimal D3 Kesehatan


• Sudah terdata dalam SISDMK per 1 April 2022


• Memiliki STR Aktif untuk Jenis Jabfung Kesehatan sesuai ketentuan dalam Kepmenpan RB 980/2021 dan SIP (untuk yang bekerja di Fasyankes)


• Diusulkan oleh Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota


Rincian jumlah tenaga kesehatan sebagai berikut dokter 11.075, dokter gigi 1.209, perawat 102.521, bidan 72.176, tenaga kesmas 7.526, tenaga kefarmasian 4.393, ATLM 7.515, tenaga gizi 144, dan tenaga kesling 122. Sedangkan dokter spesialis penyakit dalam 931, spesialis obgin 742, spesialis anak 661, spesialis bedah 637, spesialis anaestesi 571, spesialis radiologi 370, spesialis patologi klinik 288, dokter gigi spesialis 199, dan spesialis lainnya 2.269.***


Sumber : pikiran-rakyat.com


Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.