JUMLAHNYA Lebih Besar dari Tahun Lalu, UPDATE Jadwal Pencairan Gaji Ke-13 PNS, TNI-Polri dan Pensiunan 2022, Ini Kata Menkeu Sri Mulyani
CopyAMP code

JUMLAHNYA Lebih Besar dari Tahun Lalu, UPDATE Jadwal Pencairan Gaji Ke-13 PNS, TNI-Polri dan Pensiunan 2022, Ini Kata Menkeu Sri Mulyani

Sabtu, 07 Mei 2022


Gurubisa.com - Berikut update terbaru pencairan gaji ke-13 PNS, TNI-Polri dan pensiunan tahun 2022 beserta besarannya.


Menurut penjelasan terbaru Menteri Keuangan Sri Mulyani, gaji ke-13 tahun 2022 cair paling cepat bulan Juli 2022 mendatang.


Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pencairan gaji ke-13 pada bulan Juli dilakukan agar membantu kebutuhan pendidikan putra/putri ASN, TNI, dan Polri.


"Untuk gaji ke-13, pengaturan pemberian THR di dalam PP Nomor 16/2022 tersebut juga mengatur pemberian gaji ke-13 ini seperti yang selama ini dilakukan tujuannya untuk membantu seluruh aparatur, terutama saat menjelang tahun ajaran baru pada Juli," ujar Menkeu.


Melansir dari Kompas.com dalam artikel 'Cek Jadwal Pencairan Gaji ke-13 PNS dan Besarannya'.


Kepastian pencairan gaji ke 13 sendiri tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 75/PMK.05/2022 Tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Pemberian Tunjangan Hari Raya dan Gaji ke Tiga Belas Kepada Aparatur Negara, pensiunan, Penerima Pensiun dan Penerima Tunjangan Tahun 2022 yang Bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.


Pada Pasal 12 beleid ini menyebutkan, gaji ke-13 akan dibayarkan paling cepat pada bulan Juli 2022.


Tapi apabila gaji ke-13 ini belum dapat dibayarkan tepat waktu, maka dapat dibayarkan setelah bulan Juli.


Poin ketiga pasal ini, menegaskan, besaran gaji ke-13 yang dibayarkan yakni mengikuti ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 sampai dengan Pasal 9 dengan didasarkan komponen penghasilan yang dibayarkan pada bulan Juni Tahun 2022.


Besaran gaji ke-13


Pencairan gaji ke-13 menggunakan dana APBN.


Oleh sebab itu, PNS, PPPK, TNI, Polri, Pejabat Negara, dan non-pegawai ASN akan menerima dana berupa gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan pangan, tunjangan jabatan atau tunjangan umum, dan 50 persen tunjangan kinerja sesuai jabatan, pangkat, peringkat jabatan, atau kelas jabatannya.


Sementara itu, gaji ke-13 yang bersumber dari APBD bagi PNS dan PPPK akan menerima uang gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan pangan, tunjangan jabatan atau tunjangan umum, dan tambahan penghasilan paling banyak 50 persen bagi instansi pemerintah daerah.


Pegawai yang masih berstatus CPNS juga akan menerima gaji ke-13 sebesar 80 persen dari gaji pokok PNS, serta tukin sebesar 50 persen.


Berikut ini daftar gaji pokok PNS berdasarkan golongan:


Gaji pokok PNS Golongan I (lulusan SD dan SMP):


- Ia: Rp 1.560.800 - Rp 2.335.800


- Ib: Rp 1.704.500 - Rp 2.472.900


- Ic: Rp 1.776.600 - Rp 2.577.500


- Id: Rp 1.851.800 - Rp 2.686.500


Gaji pokok PNS Golongan II (lulusan SMP dan D3):


- IIa: Rp 2.022.200 - Rp 3.373.600


- IIb: Rp 2.208.400 - Rp 3.516.300


- IIc: Rp 2.301.800 - Rp 3.665.000


- IId: Rp 2.399.200 - Rp 3.820.000


Gaji pokok PNS Golongan III (lulusan S1 hingga S3):


- IIIa: Rp 2.579.400 - Rp 4.236.400


- IIIb: Rp 2.688.500 - Rp 4.415.600


- IIIc: Rp 2.802.300 - Rp 4.602.400


- IIId: Rp 2.920.800 - Rp 4.797.000


Golongan IV:


- IVa: Rp 3.044.300 - Rp 5.000.000


- IVb: Rp 3.173.100 - Rp 5.211.500


- IVc: Rp 3.307.300 - Rp 5.431.900


- IVd: Rp 3.447.200 - Rp 5.661.700


- IVe: Rp 3.593.100 - Rp 5.901.200


Sumber : https://surabaya.tribunnews.com/


Demikian berita terkini ang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.