HOREEE... PNS, Polri dan TNI dapat Kabar Gembira dari Kemenkeu di Awal Tahun 2022 Soal Gaji dan Tunjangan
CopyAMP code

HOREEE... PNS, Polri dan TNI dapat Kabar Gembira dari Kemenkeu di Awal Tahun 2022 Soal Gaji dan Tunjangan

Minggu, 09 Januari 2022



Gurubisa.com - Gaji ke-13 maupun Tunjangan Hari Raya (THR) bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) di tahun 2022 dikabarkan kembali dicairkan.


Kabar ini menjadi kabar yang menggembirakan di awal tahun 2022 bagi PNS, Polri dan TNI, serta pensiunan.


Pencairan gaji ke-13 itu telah diputuskan oleh Pemerintah dan telah dianggarakan dalam APBN 2022, serta sudah disetujui dan disahkan DPR RI.


Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan, Isa Rachmatarwata menjelaskan pemberian gaji ke-13 dan THR ini sebagai bagian dari upaya pemulihan ekonomi nasional.


Pemerintah berupaya mendorong daya beli PNS, TNI dan Polri.


Upaya itu diantaranya memberikan gaji ke-13, THR, serta tunjangan bagi PNS, TNI, Polri dan Pensiunan 2022.


Hal itu penting karena konsumsi rumah tangga berkontribusi besar dalam perekonomian Indonesia.


Isa mengatakan THR dan gaji ke-13 ini bukan hanya wacana karena APBN 2022 telah disahkan oleh DPR dan siap dijalankan.


"Di dalam RAPBN 2022, kebijakan untuk THR dan Gaji-13 saat ini sama dengan tahun 2021," kata Isa belum lama ini, seperti dilansir dari TribunPontianak.co.id berjudul Kepastian Gaji ke-13 dan THR Pensiunan PNS TNI Polri Cair Tahun 2022 - Cek Noiminal dan Besarannya.


Hanya saja, kata Isa pemberian THR dan gaji ke-13 tahun 2022 dengan menghitung gaji pokok dan tunjangan melekat saja.


Sedangkan tunjangan kinerja (Tukin) tidak masuk dalam hitungan.


Dari pemangkasan tukin yang ada di THR dan gaji ke-13 tahun ini, pemerintah bisa menghemat anggaran hingga Rp 15 triliun.


Ini digunakan untuk menambah belanja untuk penanganan dampak pandemi Covid-19.


Lanjutnya, bahkan program-program yang tidak prioritas masih akan tetap ditunda di tahun depan.


Sehingga anggaran bisa difokuskan untuk membantu masyarakat hingga pelaku usaha yang paling terdampak.


Sementara itu, soal kemungkinan kenaikan gaji, pemerintah belum bisa berkomentar.


Pasalnya, saat ini kondisi keuangan negara masih dikonsentrasikan untuk pembangunan infrastruktur kesehatan.


Selain itu fokus pemerintah juga kepada layanan sosial akibat dampak pandemi Covid-19.


1. PNS


* Gaji PNS


Berikut perkiraan gaji pokok PNS golongan I hingga golongan IV tahun 2022:


Golongan I (lulusan SD dan SMP)


- Golongan Ia: Rp 1.560.800 - Rp 2.335.800


- Golongan Ib: Rp 1.704.500 - Rp 2.472.900


- Golongan Ic: Rp 1.776.600 - Rp 2.577.500


- Golongan Id: Rp 1.851.800 - Rp 2.686.500


Golongan II (lulusan SMA dan D-III)


- Golongan IIa: Rp 2.022.200 - Rp 3.373.600


- Golongan IIb: Rp 2.208.400 - Rp 3.516.300


- Golongan IIc: Rp 2.301.800 - Rp 3.665.000


- Golongan IId: Rp 2.399.200 - Rp 3.820.000


Golongan III (lulusan S1 hingga S3)


- Golongan IIIa: Rp 2.579.400 - Rp 4.236.400


- Golongan IIIb: Rp 2.688.500 - Rp 4.415.600


- Golongan IIIc: Rp 2.802.300 - Rp 4.602.400


- Golongan IIId: Rp 2.920.800 - Rp 4.797.000


Golongan IV


- Golongan IVa: Rp 3.044.300 - Rp 5.000.000


- Golongan IVb: Rp 3.173.100 - Rp 5.211.500


- Golongan IVc: Rp 3.307.300 - Rp 5.431.900


- Golongan IVd: Rp 3.447.200 - Rp 5.661.700


- Golongan IVe: Rp 3.593.100 - Rp 5.901.200


2. Tunjangan PNS


Selain gaji pokok, PNS pun menerima beberapa tunjangan, baik yang terkait masa kerja, instansi, maupun jabatan.


Sejumlah tunjangan yang bisa didapat PNS antara lain tunjangan keluarga, tunjangan anak, tunjangan kemahalan, tunjangan beras, tunjangan jabatan, tunjangan kinerja, dan sebagainya.


Besaran tunjangan PNS tersebut antara lain tunjangan suami/istri sebesar 5 persen dari gaji pokok, tunjangan anak 2 persen dari gaji pokok dengan maksimal 3 anak, tunjangan makan sebesar Rp 35.000 - 41.000 per hari, tunjangan jabatan, dan perjalanan dinas.


Sementara itu, tunjangan kinerja (tukin) dapat menjadi yang paling besar nilainya dibandingkan tunjangan PNS lain, terutama bagi PNS yang memiliki jabatan tertentu.


Besaran tukin pun berbeda untuk setiap instansi, baik yang berada di pusat maupun daerah.


Sejauh ini, tunjangan kinerja paling besar didapat oleh PNS yang bekerja di Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan.


Penyederhanaan tunjangan Banyaknya jenis tunjangan PNS ini rencananya akan disederhanakan menjadi dua jenis tunjangan, yakni tunjangan kinerja (tukin) dan tunjangan kemahalan.


Seperti namanya, besaran tunjangan kinerja didasarkan pada capaian kerja setiap PNS, sedangkan tunjangan kemahalan didasarkan pada indeks harga yang berlaku di daerah penempatan masing-masing PNS.


2. Polri


* Gaji Polisi


Berikut besaran gaji polisi berdasarkan golongan dari pangkat tamtama hingga perwira tinggi berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2019 tentang Perubahan Keduabelas atas Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2001 tentang Peraturan Gaji Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia:


1. Gaji polisi golongan I (Tamtama)


- Ajun Brigadir Polisi (Abripol): Rp 1.917.100 hingga Rp 2.960.700.


- Ajun Brigadir Polisi Satu (Abriptu): Rp 1.858.900 hingga Rp 2.870.900.


- Ajun Brigadir Polisi Dua (Abripda): Rp 1.802.600 hingga Rp 2.783.900.


- Bhayangkara Kepala (Bharaka): Rp 1.747.900 hingga Rp 2.699.400.


- Bhayangkara Satu (Bharatu): Rp 1.694.900 hingga Rp 2.699.400.


- Bayangkara Dua (Bharada): Rp 1.643.500 hingga Rp 2.538.100.


2. Gaji polisi golongan II (Bintara)


- Ajun Inspektur Satu (Aiptu): Rp 2.454.000 hingga Rp 4.032.600.


- Ajun Inspektur Dua (Aipda): Rp 2.379.500 hingga Rp 3.910.300.


- Brigadir Polisi Kepala (Bripka): Rp 2.307.400 hingga Rp 3.791.700.


- Brigadir: Rp 2.237.400 hingga Rp 3.676.700.


- Brigadir Polisi Satu (Briptu): Rp 2.169.500 hingga Rp 3.565.200.


- Brigadir Polisi Dua (Bripda): Rp 2.103.700 hingga Rp 3.457.100.


3. Gaji polisi golongan III (Perwira Pertama atau Pama)


- Ajun Komisaris Polisi (AKP): Rp 2.909.100 hingga Rp 4.780.600.


- Inspektur Polisi Satu (Iptu): Rp 2.820.800 hingga Rp 4.635.600.


- Inspektur Polisi Dua (Ipda): Rp 2.735.300 hingga Rp 4.425.200.


4. Gaji polisi olongan IV (Perwira Menengah dan Perwira Tinggi)


Perwira Menengah atau Pamen


- Komisaris Besar (Kombes): Rp 3.190.700 hingga Rp 5.243.400.


- Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP): Rp 3.093.900 hingga Rp 5.084.300.


- Komisaris Polisi (Kompol): Rp 3.000.100 hingga Rp 4.930.100.


5, Perwira Tinggi atau Pati (jenderal polisi)


- Jenderal Polisi: Rp 5.238.200 hingga Rp 5.930.800.


- Komisaris Jenderal Polisi (Komjen): Rp 5.079.300 hingga Rp 5.930.800.


- Inspektur Jenderal Polisi (Irjen): Rp 3.290.500 hingga Rp 5.576.500.


- Brigadir Jenderal Polisi (Brigjen): Rp 3.290.500 hingga Rp 5.407.400.


3. TNI


* Gaji TNI


Berikut gaji pokok TNI berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2019 tentang Perubahan Keduabelas atas Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2001 tentang Peraturan Gaji Anggota Tentara Nasional Indonesia:


1. Golongan I


- Kopral Kepala: Rp 1.917.100 hingga Rp 2.960.700.


- Kopral Satu: Rp 1.858.900 hingga Rp 2.870.900.


- Kopral Dua: Rp 1.802.600 hingga Rp 2.783.900.


- Prajurit Kepala: Rp 1.747.900 hingga Rp 2.699.400.


- Prajurit Satu (Pratu): Rp 1.694.900 hingga Rp 2.617.500.


- Prajurit Dua (Prada): Rp 1.643.500 hingga Rp 2.538.100.


2. Golongan II


- Pembantu Letnan Satu: Rp 2.454.000 hingga Rp 4.032.600.


- Pembantu Letnan Dua: Rp 2.379.500 hingga Rp 3.910.300.


- Sersan Mayor: Rp 2.307.400 hingga Rp 3.791.700.


- Sersan Kepala: Rp 2.237.400 hingga Rp 3.676.700.


- Sersan Satu: Rp 2.169.500 hingga Rp 3.565.200.


- Sersan Dua: Rp 2.103.700 hingga Rp 3.457.100.


3. Golongan III (Perwira Pertama atau Pama)


- Kapten: Rp 2.909.100 hingga Rp 4.780.600.


- Letnan Satu: Rp 2.820.800 hingga Rp 4.635.600.


- Letnan Dua: Rp 2.735.300 hingga Rp 4.425.200.


4. Golongan IV (Perwira Menengah dan Perwira Tinggi)


Perwira Menengah atau Pamen


- Kolonel: Rp 3.190.700 hingga Rp 5.243.400.


- Letnan Kolonel: Rp 3.093.900 hingga Rp 5.084.300.


- Mayor: Rp 3.000.100 hingga Rp 4.930.100.


- Perwira Tinggi atau Pati (jenderal atau marsekal)


- Jenderal (Bintang 4): Rp 5.238.200 hingga Rp 5.930.800.


- Letnan Jenderal (Bintang 3): Rp 5.079.300 hingga Rp 5.930.800.


- Mayor Jenderal (Bintang 2): Rp 3.290.500 hingga Rp 5.576.500.


- Brigadir Jenderal(Bintang 1): Rp 3.290.500 hingga Rp 5.407.400.


4. Gaji pensiunan PNS


Berikut ini adalah besaran dana pensiun yang akan diterima seorang PNS selama masih hidup:


- PNS golongan I antara Rp 1.560.800-Rp 2.014.900


- PNS Golongan II antara Rp 1.560.800-Rp 2.865.000


- PNS Golongan III antara Rp 1.560.800-Rp 3.597.800


- PNS Golongan IV antara Rp 1.560.800-Rp 4.425.900. (*)


Sumber : https://kaltim.tribunnews.com/


Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.