NIP PPPK Segera Ditetapkan, Bagi Guru yang Dinyatakan LULUS Silakan Ikuti PETUNJUK BKN Berikut Ini, PENTING!
CopyAMP code

NIP PPPK Segera Ditetapkan, Bagi Guru yang Dinyatakan LULUS Silakan Ikuti PETUNJUK BKN Berikut Ini, PENTING!

Sabtu, 30 Oktober 2021


Gurubisa.com - Pengumuman hasil sanggah PPPK guru 2021 tahap I sudah dilaksanakan pada Jumat (29/10) malam. 


Namun, guru honorer yang dinyatakan lulus harus tetap memantau portal SSCASN dan gurupppk.kemdikbud.go.id. Sebab, ada dokumen yang harus diisi peserta. 


Pesan itu sangat jelas disampaikan Panselnas di akun masing-masing peserta. 


"Jadi setelah pengumuman, guru honorer yang lulus harus mengisi daftar riwayat hidup untuk diusulkan penetapan nomor induk PPPK," kata Plt Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana yang juga ketua Panselnas CASN 2021 kepada JPNN.com, Jumat (29/10). 


Mengenai jadwalnya, seluruh guru honorer yang lulus PPPK tahap I disarankan untuk memantau jadwal pengisian daftar riwayat hidup secara elektronik. 


Adanya informasi tersebut disambut positif para guru honorer yang lulus PPPK. Mereka tidak lagi bingung setelah tahapan pengumuman, apa yang harus dilakukan selanjutnya. 


"Sudah banyak yang siap-siap membuat surat keterangan sehat dan syarat-syarat lainnya untuk pemberkasan NI PPPK," kata Ketua GTKHNK35 Jawa Barat Sigid Purwo Nugroho. 


Selain itu, lanjutnya, mereka pun aktif mendekati Badan Kepegawaian Daerah (BKD) untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai tahapan pemberkasan NIP PPPK. 


Sementara Ketum DPP Forum Honorer Nonkategori Dua Persatuan Guru Honorer Republik Indonesia (FHNK2 PGHRI) Raden Sutopo Yuwono berharap agar proses pengisian dokumen untuk pemberkasan NIP PPPK dilakukan oleh masing-masing peserta. 


Hal ini untuk membantu BKD dalam meng-input dokumen. Mengingat bukan hanya PPPK guru yang harus diurus BKD, tetapi juga CPNS dan PPPK nonguru. 


"Saya yakin masing-masing peserta bisa mengisi dan melampirkan dokumennya sendiri karena sudah teruji saat pendaftaran PPPK guru," ucapnya. 


Selain lebih cepat, menurut Sutopo dengan mengisi sendiri dokumen yang dipersyaratkan Badan Kepegawaian Negara (BKN) akan lebih tinggi tinggi tingkat keakuratannya. Sebab, masing-masing peserta akan teliti sebelum mengirim dokumennya. 


"Mudah-mudahan prosesnya berjalan lancar," pungkas Sutopo. (esy/jpnn)


Sumber : https://www.jpnn.com


Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.