Hore! Presiden Jokowi Wujudkan Kenaikan Tunjangan Bagi PNS, Besarnya Sampai Rp 1,7 Juta
CopyAMP code

Hore! Presiden Jokowi Wujudkan Kenaikan Tunjangan Bagi PNS, Besarnya Sampai Rp 1,7 Juta

Sabtu, 22 Mei 2021


Gurubisa.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan kenaikan tunjangan jabatan fungsional penggerak swadaya kepada Pegawai Negeri Sipil (PNS). Ini adalah tunjangan fungsional yang diberikan kepada PNS, yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Penggerak Swadaya Masyarakat.


Hal ini tertuang dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 2021 tentang Tunjangan Jabatan Fungsional Penggerak Swadaya Masyarakat.


"Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diangkat dan ditugaskan secara penuh dalam Jabatan Fungsional Penggerak Swadaya Masyarakat diberikan Tunjangan Penggerak SwadayaMasyarakat setiap bulan," demikian bunyi Pasal 2 dalam Perpres tersebut, seperti dikutip pada Sabtu (22/5/2021).


Pemberian tunjangan penggerak swadaya masyarakat ini diberikan bagi PNS yang bekerja pada pemerintah pusat dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Sementara yang bekerja pada Pemerintah Daerah, dibebankan pada APBD.


Pemberian tunjangan penggerak swadaya masyarakat dihentikan apabila PNS diangkat dalam jabatan struktural, jabatan fungsional lain, atau karena hal lainyang mengakibatkan pemberian tunjangan dihentikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.


"Tata cara pembayaran dan penghentian pembayaran Tunjangan Penggerak Swadaya Masyarakat dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan," demikian bunyi Pasal 6.


Pada saat Peraturan Presiden ini mulai berlaku, Peraturan Presiden Nomor 63 Tahun 2OO7 tentang Tunjangan Jabatan Fungsional Penggerak Swadaya Masyarakat dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.


Peraturan ini mulai berlaku pada saat diundangkan yaitu 28 April 2021.


Berikut rincian tunjangan yang diberikan:


Jabatan Fungsional


1. Penggerak Swadaya Masyarakat Ahli Utama Rp 1.755.000,00


2. Penggerak Swadaya Masyarakat Ahli Madya Rp 1.314.000,00


3. Penggerak Swadaya Masyarakat Ahli Muda Rp 1.120.000,00


4. Penggerak Swadaya Masyarakat Ahli Pertama Rp 532.000,00


Jenjang Jabatan Fungsional Keterampilan


1. Penggerak Swadaya Masyarakat Penyedia Rp 762.000,00


2. Penggerak Swadaya Masyarakat Pelaksana Lanjutan Rp 436.000,00


3. Penggerak Swadaya Masyarakat Pelaksana Rp 344.000,00


4. Penggerak Swadaya Masyarakat Pelaksana Pemula Rp 289.000,00


Gaji ke-13 PNS Segera Cair, Cek Besarannya


Para Pegawai Negeri Sipil (PNS), PPPK, aparat TNI/Polri hingga CPNS dan penisunan dipastikan menerima gaji ke-13 bulan Juni mendatang. Pemberian gaji ke-13 ini diharapkan dapat mendongkrak daya beli para Aparatur Sipil Negara (ASN) sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi.


Pemerintah menjamin pencairan gaji ke-13 PNS ini melalui dua regulasi, yaitu Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 63 Tahun 2021 tentang Pemberian Tunjangan Hari Raya dan Gaji Ketiga Belas Kepada Aparatur Negara, Pensiunan, Penerima Pensiun, dan Penerima Tunjangan Tahun 2021 dan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 42/PMK.05/2021.


Disebutkan, gaji ke-13 diberikan PNS, PPPK, Prajurit TNI, anggota Polri, Pejabat Negara, Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi, Pimpinan Lembaga Penyiaran Publik, dan Pegawai Non-Pegawai Aparatur Sipil Negara yang bertugas pada Lembaga Penyiaran


Tanpa memasukkan komponen tunjangan kinerja, komponen gaji ke-13 PNS meliputi gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan pangan dan tunjangan umum.


Besaran gaji ke-13 maksimal yang bisa didapatkan ASN atau PNS juga terlampir dalam PMK Nomor 42/PMK.05/2021 Dikutip Liputan6.com, Selasa (18/5/2021), berikut daftar besaran gaji ke-13.


1. Pimpinan dan anggota lembaga nonstruktural:


- Ketua/kepala atau dengan sebutan lain Rp 9.592.000


- Wakil ketua/wakil kepala atau dengan sebutan lain Rp 8.793.000


- Sekretaris atau dengan sebutan lain Rp 7.993.000


- Anggota Rp 7.993.000


2. Pejabat tingkat eselon:


- Eselon I/Pejabat Pimpinan Tinggi Utama/Pejabat Pimpinan Tinggi Madya Rp 9.592.000


- Eselon II/Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama Rp 7.342.000


- Eselon III/Pejabat Administrator Rp 5352.000


- Eselon IV/Jabatan Pengawas Rp 5.242.000


3. ASN dengan tingkat pendidikan:


a. Pendidikan SD/SMP/sederajat


- Masa kerja sampai 10 tahun Rp 2.235.000


- Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 2.569.000


- Masa kerja di atas 20 tahun Rp 2.971.000


c. Pendidikan SMA/D1/sederajat


- Masa kerja sampai 10 tahun Rp 2.734.000


- Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 3.154.000


- Masa kerja di atas 20 tahun Rp 3.738.000


c. Pendidikan DII/DIII/Sederajat


- Masa kerja sampai 10 tahun Rp 2.963.000


- Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 3.411.000


- Masa kerja di atas 20 tahun Rp 4.046.000


d. Pendidikan S1/D1V/sederajat


- Masa kerja sampai 10 tahun Rp 3.489.000


- Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 4.043.000


- Masa kerja di atas 20 tahun Rp 4.765.000


e. Pendidikan S2/S3/sederajat


- Masa kerja sampai 10 tahun Rp 3.713.000


- Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 4.306.000


- Masa kerja di atas 20 tahun Rp 5.110.000


Sumber : Liputan6.com


Demikian berita terkini yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat.